ASEAN, Australia Tingkatkan Hubungan Strategis di Tengah Ketegangan Laut China Selatan

Beijing masih menunggu dari blok Asia Tenggara itu tentang meningkatkan hubungannya.
Shailaja Neelakantan
2021.10.27
Washington
Share on WhatsApp
Share on WhatsApp
ASEAN, Australia Tingkatkan Hubungan Strategis di Tengah Ketegangan Laut China Selatan Perdana Menteri Australia Scott Morrison (tengah) menghadiri KTT Australia-Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Gedung Parlemen di Canberra, 27 Oktober 2021.
Handout Kantor Perdana Menteri Australia via AFP

Para pemain Indo-Pasifik, Australia dan ASEAN sepakat untuk meningkatkan hubungan mereka menjadi “kemitraan strategis yang komprehensif,” kata ketua blok itu pada hari Rabu, tentang peningkatan hubungan yang telah diupayakan China sejak tahun lalu tetapi belum diberikan.

Peningkatan hubungan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dengan Australia terjadi lebih dari sebulan setelah beberapa anggota ASEAN mengkritik pakta AUKUS yang akan memungkinkan Canberra mendapatkan teknologi untuk kapal selam bertenaga nuklir dari Washington dan London.

Ketua ASEAN mengeluarkan pernyataan tentang gerakan yang bukan hanya melampaui hubungan strategis dengan Australia saja pada pertemuan puncak pertama antara kedua pihak – Hubungan Dialog ASEAN-Australia telah ada sejak 1974.

“Kami sepakat untuk membentuk Kemitraan Strategis Komprehensif antara ASEAN dan Australia yang bermakna, substantif dan saling menguntungkan,” demikian pernyataan ketua ASEAN.

 “Kami senang dengan kemajuan yang stabil dalam meningkatkan hubungan Dialog ASEAN-Australia selama 47 tahun terakhir, termasuk dalam pelaksanaan Rencana Aksi untuk Menerapkan Kemitraan Strategis ASEAN-Australia.”

Berbicara menjelang pengumuman ketua ASEAN tentang kemitraan strategis komprehensif (CSP), Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan bahwa Canberra telah mengusulkan peningkatan hubungan dan “jika ASEAN memutuskan untuk menyetujui CSP, Australia tentu saja siap.”

“Namun, CSP lebih dari sekadar label. Kami akan mendukungnya dengan substansi yang memposisikan kemitraan kami untuk mengatasi tantangan kompleks di masa depan, ”kata Morrison dalam pidato virtual di KTT ASEAN-Australia.

Dia lebih lanjut mengatakan Canberra akan menyediakan A$124 juta (US$93,1 juta) untuk mendanai proyek, yang diidentifikasi bersama oleh ASEAN dan Australia, untuk mengatasi tantangan yang muncul. Ini termasuk pemulihan COVID-19, terorisme, kejahatan transnasional, keamanan energi, dan transisi ke teknologi emisi yang lebih rendah.

Kapal Angkatan Laut Australia HMAS Waller (SSG 75), kapal selam diesel-listrik kelas Collins, terlihat di Pelabuhan Sydney pada 2 November 2016. [AFP]
Kapal Angkatan Laut Australia HMAS Waller (SSG 75), kapal selam diesel-listrik kelas Collins, terlihat di Pelabuhan Sydney pada 2 November 2016. [AFP]

China berhadapan dengan ASEAN

Sementara itu, Beijing masih menunggu untuk mendengar dari ASEAN tentang keinginan untuk meningkatkan kemitraannya dengan blok tersebut, seperti yang dinyatakan tahun lalu dan ditegaskan kembali pada bulan Juni, karena bersaing dengan AS, dan Inggris dan Australia yang menggunakan pengaruh dalam kawasan yang telah menjadi teater geopolitik global saat ini.

“Keinginan China untuk meningkatkan hubungan bilateral mencerminkan kepentingan ekonomi dan strategis ASEAN yang sudah berlangsung lama bagi Beijing,” kata sebuah artikel bulan lalu dalam publikasi ISEAS Yusof Ishak Institute Singapura.

Pada KTT China-ASEAN hari Selasa, Beijing tidak berbicara tentang peningkatan hubungan. Apa yang dilakukannya adalah menawarkan “untuk bersama-sama mengadakan pertemuan puncak untuk memperingati 30 tahun hubungan dialog China-ASEAN,” yang menurut beberapa laporan akan dihadiri oleh Presiden Xi Jinping.

Usulan China sejauh ini telah disambut dengan 'tanggapan yang dibungkam dengan sopan' oleh ASEAN, tulis artikel dalam publikasi ISEAS.

“ASEAN khawatir bahwa menerima usulan tersebut dapat ditafsirkan sebagai berpihak” terhadap Washington, katanya, seraya menambahkan bahwa setiap hubungan politik atau keamanan antara China dan blok itu akan tunduk pada perubahan ketegangan tarik menarik yang berkaitan dengan Laut China Selatan yang disengketakan.

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan, termasuk perairan di dalam zona ekonomi eksklusif Taiwan dan anggota ASEAN Brunei, Malaysia, Filipina dan Vietnam.

Beijing secara agresif memiliterisasi Laut Cina Selatan, yang dianggapnya sebagai wilayah mereka sendiri.

Tanpa segan Beijing telah meningkatkan serangan ke zona ekonomi eksklusif negara-negara penuntut lainnya, menggunakan milisi maritimnya untuk mengganggu nelayan di perairan yang diklaim oleh negara lain dan memarkir kapal surveinya di zona kaya minyak di perairan lain.

China mencatat dengan meningkatnya kekhawatiran atas percepatan kebebasan operasi navigasi Washington di Laut China Selatan sebagai tanggapan terhadap militerisasi agresif jalur air Beijing dan serangan tanpa malu-malu ke zona ekonomi eksklusif (ZEE) negara-negara penuntut lainnya.

Kini, dalam menghadapi percepatan kebebasan operasi navigasi Washington di Laut China Selatan, Beijing mencari sekutu di Asia Tenggara, tetapi negara-negara di kawasan itu telah waspada meskipun dengan adanya pengaruh keuangan China.

AUKUS dan ASEAN

Tak satu pun dari faktor ini menjadi masalah antara ASEAN dan Australia, meskipun pakta AUKUS trilateral telah menjadi sumber kekhawatiran bagi beberapa negara anggota blok tersebut.

Baik ASEAN maupun Morrison dari Australia tidak menghindar untuk membahas pakta antara Australia, Amerika Serikat dan Inggris yang diumumkan pada 15 September lalu, yang akan memastikan pengiriman armada kapal selam bertenaga nuklir untuk Canberra.

AUKUS dianggap dirancang untuk melawan pengaruh Beijing yang berkembang di Indo-Pasifik, terutama di Laut Cina Selatan di mana Cina memegang klaim besar yang disengketakan oleh tetangganya, termasuk anggota ASEAN Filipina, Malaysia, Vietnam dan Brunei.

Tiga negara demokrasi maritim AUKUS tidak menyebut China. Mereka mengatakan pakta itu akan memungkinkan mereka untuk memperkuat dukungan bagi kepentingan keamanan dan pertahanan satu sama lain dan “membantu mempertahankan perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik.”

Pengumuman tentang AUKUS tersebut langsung mengundang komentar dari beberapa anggota 10 negara ASEAN – karena mereka adalah bagian dari kawasan Indo-Pasifik, dan Laut China Selatan adalah halaman belakang mereka.

Indonesia dan Malaysia tidak senang dengan pakta yang mengatakan akan mendorong perlombaan senjata – mungkin nuklir – di Asia Tenggara. Filipina, Singapura dan Vietnam positif tentang AUKUS. ASEAN, yang bekerja dengan konsensus, tidak bisa menyepakati pernyataan bersama tentang AUKUS.

PM Morrison dan pejabat tinggi Australia lainnya berbicara melalui telepon dan bertemu langsung dengan para pemimpin dan menteri ASEAN, untuk meyakinkan mereka bahwa Canberra menyadari komitmennya pada non-proliferasi nuklir dan percaya pada sentralitas ASEAN di Asia Tenggara.

Pada hari Rabu, ketua ASEAN memberikan pernyataan bahwa blok tersebut menyambut “dukungan berkelanjutan dan penegasan kembali Australia untuk sentralitas ASEAN” dan komitmennya terhadap perdamaian, stabilitas, dan keamanan regional.

Dari negara-negara anggota ASEAN, Indonesialah yang menegaskan kembali keprihatinannya tetapi juga mengatakan sepenuhnya mendukung hubungan baru yang ditingkatkan yang telah dibangun blok regional dengan Australia.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pengaturan seperti AUKUS “tidak boleh mempersulit metode kerja kami untuk kerja sama.”

Sementara itu, Morrison dari Australia mengatakan kepada ASEAN pada hari Rabu bahwa AUKUS memperkuat dukungan yang dimiliki Canberra untuk arsitektur regional yang dipimpin ASEAN.

“AUKUS menambah jaringan kemitraan kami yang mendukung stabilitas dan keamanan kawasan,” katanya pada Rabu.

J.C. Gotinga di Manila, Ahmad Syamsudin di Jakarta dan Muzliza Mustafa di Kuala Lumpur berkontribusi dalam laporan ini.

 

Komentar

Silakan memberikan komentar Anda dalam bentuk teks. Komentar akan mendapat persetujuan Moderator dan mungkin akan diedit disesuaikan dengan Ketentuan Penggunaan. BeritaBenar. Komentar tidak akan terlihat langsung pada waktu yang sama. BeritaBenar tidak bertanggung jawab terhadap isi komentar Anda. Dalam menulis komentar harap menghargai pandangan orang lain dan berdasarkan pada fakta.

Tampilan selengkapnya