AS Jatuhkan Sanksi kepada Sebuah LSM Indonesia atas Dugaan Pendanaan Terorisme di Suriah

World Human Care didirikan oleh MMI, yang oleh Pemerintah AS telah ditetapkan sebagai organisasi teroris global.
Staf BenarNews
2022.02.03
Washington
Share on WhatsApp
Share on WhatsApp
AS Jatuhkan Sanksi kepada Sebuah LSM Indonesia atas Dugaan Pendanaan Terorisme di Suriah Ratusan aktivis dari sejumlah ormas Islam termasuk Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) berunjuk rasa di Solo, Jawa Tengah, 4 November 2016.
Kusumasari Ayuningtyas

Amerika Serikat pada Kamis (3/2) memberikan sanksi kepada sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) Indonesia terkait pendanaan terorisme karena diduga memberikan bantuan keuangan kepada militan di Suriah “dengan kedok bantuan kemanusiaan”.

"Tindakan sanksi ini diambil berdasarkan Perintah Eksekutif 13224, sebagaimana telah diamandemen, yang menargetkan teroris, pemimpin, dan pejabat kelompok teroris, dan mereka yang memberikan dukungan kepada teroris atau tindakan terorisme," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price, dalam sebuah pernyataan.

Departemen Keuangan AS mengatakan LSM itu fokus pada pendanaan militan di Suriah.

World Human Care adalah sebuah LSM yang dibentuk oleh Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) yang berbasis di Indonesia dan yang telah dimasukkan sebagai kelompok teroris global oleh AS pada tahun 2017, kata Departemen Keuangan AS.

“Tindakan oleh entitas seperti World Human Care adalah tercela tidak hanya karena mendukung organisasi teroris tetapi juga karena mereka menyalahgunakan pekerjaan dan reputasi penyedia bantuan kemanusiaan yang sejati di seluruh dunia,” kata departemen tersebut dalam rilis beritanya.

Pejabat keuangan Amerika menggambarkan World Human Care sebagai “organisasi amal” MMI dan mengatakan bahwa sejumlah kegiatan kemanusiaan yang dilakukan lembaga itu adalah sah.

Tetapi “tujuan utama organisasi itu adalah untuk menutupi pengumpulan dana bagi simpatisan MMI di Suriah. Pada awal 2016, World Human Care mentransfer uang ke Suriah tidak hanya untuk bantuan kemanusiaan tetapi juga untuk keperluan senjata dan dana bagi pejuang di sana,” kata pernyataan itu.

World Human Care telah mengadakan penggalangan dana di wilayah dekat Jakarta hanya untuk mentransfer uang yang dikumpulkan itu ke “elemen-elemen yang terkait dengan al-Qaeda di Suriah,” kata pejabat Departemen Keuangan AS.

“Dalam sebuah iklan di situs World Human Care yang meminta sumbangan untuk proyek kemanusiaan di Suriah, para donor disarankan untuk mengirim uang ke rekening bank seorang pejabat MMI,” kata pernyataan itu.

Membahas sanksi terhadap World Human Care, Departemen Keuangan AS mengatakan “peraturan umumnya melarang semua transaksi oleh warga AS atau di dalam negara AS … yang melibatkan properti atau kepentingan apa pun dalam properti orang atau lembaga yang dikenakan sanksi itu.”

Pada tahun 2017, pemimpin dari MMI yang beranggotakan sekitar 500 orang yang berbasis di Yogyakarta itu, menolak pelabelan teroris terhadap organisasinya.

“Saya tidak tahu bagaimana MMI bisa menjadi [organisasi] teroris global,” kata Sekretaris Jenderal MMI Shabbarin Syakur kepada BenarNews ketika itu. “Kami bahkan belum melakukan kegiatan apa pun selama bertahun-tahun dan MMI adalah anti-ISIS.”

Departemen Luar Negeri AS mengatakan MMI dibentuk pada tahun 2000 oleh ulama Abu Bakar Bashir, pemimpin Jemaah Islamiyah (JI), yang juga dilabeli sebagai organisasi teroris asing oleh AS. Pihak berwenang Indonesia telah menyatakan JI, yang merupakan afiliasi Al-Qaeda di Asia Tenggara, sebagai organisasi dibalik serangan bom di Bali tahun 2002 dan aksi teroris lainnya yang menargetkan berbagai tempat di Indonesia pada tahun 2000-an.

Pelabelan MMI sebagai organisasi teroris pada 2017 itu mengejutkan Sidney Jones, seorang analis terorisme yang sekarang menjadi penasihat senior setelah sebelumnya menjabat sebagai direktur Institute for Policy Analysis of Conflict, sebuah think-tank Jakarta.

“Tidak masuk akal dan sangat keterlaluan [MMI] dicap sebagai organisasi teroris, padahal lembaga itu tidak pernah melakukan kekerasan apapun,” kata Jones kepada BenarNews saat itu.

Pimpinan ISIS tewas

Berita tentang sanksi Amerika terhadap LSM Indonesia itu keluar pada hari yang sama ketika Presiden Joe Biden mengumumkan bahwa pasukan militer di barat laut Suriah telah membunuh Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurayshi, pemimpin global kelompok ekstremis ISIS yang dikenal sebagai jariangan Negara Islam.

“Mengetahui bahwa teroris ini telah memilih untuk membentengi dirinya dengan keluarga, termasuk anak-anak, kami memutuskan untuk menggunakan pasukan khusus dengan risiko yang jauh lebih besar bagi pihak kami sendiri daripada menargetkannya dengan serangan udara. Kami membuat pilihan ini untuk meminimalkan korban sipil,” kata Biden dalam pidato Gedung Putih yang mempublikasikan serangan itu.

Itu juga terjadi setelah gerilyawan IS melancarkan serangan ke penjara Suriah yang menampung ribuan gerilyawan dan mengarah ke pertempuran 10 hari yang melibatkan pasukan dari AS dan Inggris Raya, Washington Post melaporkan dalam perincian harian pertempuran itu. Organisasi berita tersebut melaporkan bahwa lebih dari 500 – sebagian besar tersangka militan – tewas sementara jumlah yang tidak diketahui berhasil melarikan diri.

Komentar

Silakan memberikan komentar Anda dalam bentuk teks. Komentar akan mendapat persetujuan Moderator dan mungkin akan diedit disesuaikan dengan Ketentuan Penggunaan. BeritaBenar. Komentar tidak akan terlihat langsung pada waktu yang sama. BeritaBenar tidak bertanggung jawab terhadap isi komentar Anda. Dalam menulis komentar harap menghargai pandangan orang lain dan berdasarkan pada fakta.

Tampilan selengkapnya