Negara-Negara Asia Bersiap untuk KTT Iklim COP26

Apa yang dipertaruhkan oleh Indonesia, Bangladesh dan negara-negara lain di konferensi Glasgow.
Subel Rai Bhandari
2021.10.28
Kathmandu
Share on WhatsApp
Share on WhatsApp
Negara-Negara Asia Bersiap untuk KTT Iklim COP26 Seorang anak memeluk balon berbentuk bola dunia saat berlangsungnya rapat umum yang diadakan menjelang dimulainya Konferensi Perubahan Iklim Dunia Paris 2015, yang dikenal sebagai KTT COP21, di Roma, 29 November 2015.
Reuters

Para pemimpin dunia menuju ke Skotlandia di mana COP26, pertemuan puncak global paling penting tentang perubahan iklim sejak adanya kesepakatan Paris 2015, yang dibuka akhir pekan ini setelah tertunda tahun lalu karena pandemi COVID-19.

Negara-negara di Asia Selatan dan Tenggara termasuk yang berada di garis depan krisis iklim. Banjir dan gelombang badai yang membanjiri daerah dataran rendah mereka, dan saat terjadinya cuaca buruk, seperti kekeringan dan suhu yang ekstrem, juga dapat menghancurkan mereka. Para kepala negara dari Bangladesh, Indonesia, Malaysia siap untuk menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Perubahan Iklim PBB (COP 26) di Glasgow itu.

Di bawah kesepakatan Paris, lebih dari 190 negara setuju untuk menjaga pemanasan global "jauh di bawah" 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit), melalui upaya untuk membatasi hingga 1,5 derajat Celcius, yang menurut para ilmuwan akan membantu menghindari dampak buruk perubahan iklim.

“Saat suhu naik 1,5 derajat, 700 juta orang akan menghadapi risiko gelombang panas ekstrem. Pada 2 derajat, itu akan menjadi 2 miliar,” kata Alok Sharma, presiden Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) di Glasgow, dalam pidatonya di markas UNESCO di Paris pada 12 Oktober.

“Itulah sebabnya negara-negara di garis depan perubahan iklim berjuang keras… Bagi mereka, ‘1.5 untuk tetap hidup’ bukanlah slogan kosong. Ini masalah kelangsungan hidup," katanya.

Filipina, Thailand, dan Bangladesh termasuk di antara sepuluh negara teratas yang dilanda peristiwa cuaca ekstrem dalam dua dekade terakhir, menurut analisis Germanwatch, sebuah LSM lingkungan yang berbasis di Bonn, Jerman.

Pada konferensi selama dua minggu yang dimulai di Glasgow pada hari Minggu, negara-negara penandatangan Perjanjian Paris akan menilai kembali komitmen mereka dan memperbarui rencana aksi nasional mereka untuk mengurangi emisi.

Di bawah kesepakatan Paris, negara-negara kaya setuju untuk memberikan kepada yang lebih miskin $100 miliar per tahun untuk mendukung aksi dan adaptasi iklim, mulai tahun 2020 – sebuah komitmen yang belum tercapai.

Negara-negara yang menandatangani perjanjian tersebut juga sepakat untuk mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi nol bersih pada tahun 2050.

Itu berarti membatasi emisi dari aktivitas manusia ke tingkat yang dapat diserap oleh pohon, tanah, dan lautan.

Negara-negara yang membentuk 80 persen ekonomi global kini telah berkomitmen pada target no bersih, ini salah satu poin pembicaraan utama di COP26, kata Sharma.

Mengakhiri penggunaan batu bara – sumber utama emisi gas rumah kaca – adalah “prioritas pribadi” bagi Sharma, tetapi ia akan menemui batu sandungan pada konferensi tersebut karena negara-negara termasuk China dan India menolak untuk meninggalkan produksi dan konsumsi batu bara.

Asia menyumbang 75 persen dari permintaan batubara internasional, menurut Badan Energi Internasional (IEA).

China, India, Indonesia, Bangladesh, Vietnam, dan Turki menyumbang lebih dari empat perlima dari pipa pembangkit listrik tenaga batu bara yang tersisa di dunia pada Juli 2021, kata sebuah laporan oleh think-tank E3G yang dirilis pada bulan September.

Di tahun 2019, Indonesia adalah pengekspor batu bara teratas untuk pembangkit listrik, yang memasok 40 persen pasar dunia, sementara Malaysia dan Filipina termasuk di antara lima pengimpor batu bara teratas, demikian menurut Observatorium Kompleksitas Ekonomi.

 

Tongkang batu bara digambarkan sedang mengantre untuk ditarik di sepanjang Sungai Mahakam di provinsi Kalimantan Timur, Indonesia, 31 Agustus 2019. [Reuters]
Tongkang batu bara digambarkan sedang mengantre untuk ditarik di sepanjang Sungai Mahakam di provinsi Kalimantan Timur, Indonesia, 31 Agustus 2019. [Reuters]

Indonesia

Negara terbesar dan terpadat di Asia Tenggara ini adalah dengan polusi terburuk kedelapan di dunia dengan 2 persen emisi gas rumah kaca global, menurut World Resources Institute. Saat ini, Indonesia memperoleh 60 persen pasokan energinya sendiri dari batu bara, tetapi bertujuan untuk beralih ke sumber terbarukan yang memasok 85 persen kebutuhan energinya pada tahun 2060, kata WRI.

Selama kehadirannya di COP26, Presiden Joko “Jokowi” Widodo diharapkan untuk berbicara tentang komitmen Indonesia terhadap emisi nol-bersih pada tahun itu, kata pejabat pemerintah.

“Pemerintah juga sedang dalam proses finalisasi draf Perpres tentang Nilai Ekonomis Karbon. Seluruh cakupan nilai ekonomi karbon diarahkan untuk mendukung upaya pencapaian target (Paris),” kata Laksmi Dewanti, Direktur Jenderal Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup RI, dalam diskusi online pekan lalu.

Indonesia telah menetapkan tujuan untuk tahun 2030 untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen. Kementerian Perindustriannya mengatakan sektor energi sekarang menyumbang hampir setengah dari emisi negara itu, dan emisi otomotif menyumbang sekitar seperlima dari keseluruhan emisinya.

Mulai April 2022, masyarakat secara perorangan maupun industri akan dikenakan pajak karbon sebesar 30 rupiah (US$2,1) per metrik ton CO2e (setara karbon dioksida). Namun tarif tersebut terlalu rendah dan mungkin tidak efektif dalam mengubah perilaku masyarakat untuk beralih ke energi bersih, kata Fabby Tumiwa, direktur eksekutif IESR, sebuah think-tank Indonesia.

“Dalam jangka panjang, daya saing kita akan terus tergerus,” kata Fabby kepada BenarNews.

Sementara itu tingkat penebangan hutan turun ke level terendah dalam 20 tahun tahun lalu – karena moratorium tiga tahun perkebunan kelapa sawit baru yang telah dicabut. Namun, negara ini kehilangan 115.459 hektar tutupan hutan pada tahun 2020, kata Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Menurut Greenpeace, pembakaran lahan hutan untuk membuka jalan bagi perkebunan telah menghasilkan hampir 104 juta metrik ton emisi karbon selama 19 tahun terakhir. Itu sama dengan 33 kali lipat emisi tahunan dari pemberian daya listrik pada semua rumah di ibu kota Indonesia.

Filipina

Filipina adalah salah satu negara yang paling parah terkena dampak cuaca ekstrem antara tahun 2000 dan 2019, menempati peringkat keempat di dunia, menurut Indeks Risiko Iklim Global Germanwatch untuk tahun 2021.

Filipina tidak memiliki rencana nol bersih sampai sekarang, tetapi telah mengumumkan moratorium pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Delegasi COP26 Filipina akan dipimpin oleh sekretaris keuangan dan urusan luar negeri.

 

Nancy Manalaysay, seorang penjaga, mendayung keluar dari gereja yang sebagian terendam karena naiknya air laut di Sitio Pariahan, sebuah desa pesisir di Bulacan, Filipina, 26 November 2019. [Reuters]
Nancy Manalaysay, seorang penjaga, mendayung keluar dari gereja yang sebagian terendam karena naiknya air laut di Sitio Pariahan, sebuah desa pesisir di Bulacan, Filipina, 26 November 2019. [Reuters]

 Setelah mencemooh pembicaraan perubahan iklim internasional sebagai “omong kosong” pada tahun 2016 dan mengancam untuk keluar dari perjanjian Paris, Presiden Rodrigo Duterte berbalik arah tahun ini.

“Filipina menerima bagian tanggung jawabnya dan akan melakukan bagiannya untuk mencegah bencana kolektif ini. Kami telah menyerahkan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDCs) pertama kami, dengan target untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 75 persen pada tahun 2030, ”kata Duterte dalam pidatonya di Majelis Umum PBB pada bulan September.

“Tetapi kontribusi ini akan menjadi tidak berguna jika pencemar terbesar – dulu dan sekarang – memilih untuk melakukan ‘bisnis seperti biasa.’ Oleh karena itu, kami menyerukan tindakan iklim yang mendesak, terutama pada mereka yang benar-benar dapat merusak keseimbangan,” katanya.

Dia juga mendesak negara-negara maju untuk memenuhi “komitmen lama mereka terhadap pendanaan iklim, transfer teknologi, dan pengembangan kapasitas di negara berkembang.”

“Ini kewajiban moral yang tidak bisa dihindari. Transisi dunia kita ke ekonomi hijau tidak boleh mengorbankan vitalitas ekonomi negara-negara berkembang,” katanya.

Bangladesh

Perdana Menteri Sheikh Hasina akan memimpin delegasi Bangladesh yang beranggotakan hampir 100 orang ke COP26, menurut Mirza Shawkat Ali, yang memimpin unit perubahan iklim di Kementerian Lingkungan Hidup.

“Pesan utama yang ingin disampaikan Bangladesh di COP Glasgow adalah bahwa kenaikan suhu global harus dijaga dalam 1,5 derajat Celcius seperti yang disepakati dalam Perjanjian Paris,” M. Ziaul Haque, anggota delegasi, mengatakan kepada BenarNews.

“Seruan kami kepada negara-negara G20, yang mengeluarkan hampir 80 persen emisi global, untuk mengurangi emisi global sebesar 45 persen sebelum 2030 dibandingkan dengan level tahun 2010,” katanya, seraya menambahkan bahwa Bangladesh telah “mengalami dampak kerugian dan kerusakan.”

Bangladesh, di mana sepertiga penduduknya berisiko mengungsi karena kenaikan permukaan laut, menduduki peringkat ketujuh dalam daftar negara-negara yang paling terpengaruh oleh peristiwa cuaca ekstrem antara tahun 2000 dan 2019.

“Kami tidak hanya menyerukan kepada negara-negara maju untuk mengurangi emisi, tetapi kami juga telah mengambil tindakan untuk mengurangi emisi di Bangladesh dengan membatalkan proyek-proyek batu bara,” katanya.

Negara maju harus mengalokasikan dana selain dari bantuan pembangunan luar negeri, kata Ali kepada BenarNews. Dia juga mengatakan Bangladesh menentang keterlibatan sektor swasta dalam inisiatif adaptasi bukan oleh lembaga negara, seperti yang diusulkan oleh negara-negara maju.

 

Seorang pria berjalan melewati hamparan tanah di mana rumahnya pernah berdiri di Bhola, sebuah pulau di Bangladesh di mana Sungai Meghna mengalir ke Teluk Benggala, 17 November 2015. [AP]
Seorang pria berjalan melewati hamparan tanah di mana rumahnya pernah berdiri di Bhola, sebuah pulau di Bangladesh di mana Sungai Meghna mengalir ke Teluk Benggala, 17 November 2015. [AP]

Thailand

Varawut Silpa-archa, menteri sumber daya alam dan lingkungan, mengatakan pekan lalu bahwa Thailand akan mendorong strategi untuk mencapai emisi rendah dalam jangka panjang, dengan tujuan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2065.

Pemerintah juga berencana untuk meningkatkan pangsa satu kendaraan listrik dari tiga kendaraan pada tahun 2030, dan memiliki setengah dari pembangkit listrik yang menghasilkan listrik dari sumber energi terbarukan.

Saat ini, janji dan rencana Thailand termasuk pengurangan emisi gas rumah kaca sebesar 20 persen di tahun 2030 dibandingkan dengan tingkat tahun 2005, tulis pakar lingkungan Dominic Chakrabongse baru-baru ini di Thai Inquirer.

Sebagian besar dari ini akan diterapkan pada sektor manufaktur dan transportasi yang akan melakukan pemotongan drastis – 74 persen dari seluruh target, katanya, seraya menambahkan, “Sedangkan penghasil emisi terbesar – produksi listrik – hanya diperlukan untuk mengurangi emisi sebesar 20 persen.”

Thailand berada di peringkat kesembilan dalam indeks risiko iklim jangka panjang Germanwatch.

“Pemerintah Thailand telah menerapkan beberapa kebijakan untuk mengatasi perubahan iklim … Namun, semua kebijakan ini gagal untuk menegakkan “keadilan iklim,” kata Tara Buakamsri, direktur Greenpeace Thailand.

“Semua kebijakan ini, jika diterapkan tanpa memperhatikan hak asasi manusia, akan memperburuk

konflik sosial, kemiskinan, dan epidemi di masa depan.”

Malaysia

Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob berjanji bulan lalu bahwa Malaysia, di antara 25 penghasil gas rumah kaca teratas, akan menjadi netral karbon, paling cepat pada tahun 2050.

“Saya ingin menekankan bahwa agenda perubahan iklim dan teknologi hijau akan menjadi prioritas negara di bawah pemerintahan saat ini,” katanya.

Malaysia bertujuan untuk mengurangi intensitas emisi gas rumah kaca di seluruh perekonomian sebesar 45 persen pada tahun 2030 dan meningkatkan pembangkit energi terbarukan, sesuai rencana pemerintah.

Ia juga berencana untuk mempertahankan setidaknya 50 persen dari tutupan hutan negara itu.

Malaysia berada di urutan kedelapan tertinggi dalam emisi kumulatif per kapita dari tahun 1850 hingga 2021, sebagian besar “sebagai akibat dari emisi dari deforestasi,” menurut Carbon Brief, sebuah lembaga kebijakan yang berbasis di Inggris.

Shariffa Sabrina Syed Akil, pendiri kelompok lingkungan lokal PEKA, menyatakan skeptisisme terhadap janji untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050.

“Malaysia akan meleset jauh dari target karena ketidakseriusan pemerintah saat ini … Kami masih ada dalam pola pikir menyalahkan bencana pada Tuhan,” kata Shariffa Sabrina kepada BenarNews.

Jason Gutierrez di Manila, Ahmad Pathoni di Jakarta, Kamran Reza Chowdhury di Dhaka, Kunnawut Boonreak di Chiang Mai, Thailand, serta Hadi Azmi dan Muzliza Mustafa in Kuala Lumpur berkontribusi dalam laporan ini.

Komentar

Silakan memberikan komentar Anda dalam bentuk teks. Komentar akan mendapat persetujuan Moderator dan mungkin akan diedit disesuaikan dengan Ketentuan Penggunaan. BeritaBenar. Komentar tidak akan terlihat langsung pada waktu yang sama. BeritaBenar tidak bertanggung jawab terhadap isi komentar Anda. Dalam menulis komentar harap menghargai pandangan orang lain dan berdasarkan pada fakta.

Tampilan selengkapnya