Indonesia Konfirmasi 5 Warganya Terkait Dana Perekrutan Remaja untuk Menjadi Pejuang ISIS

Departemen Keuangan AS membekukan aset kelima WNI yang oleh BNPT dikategorikan sebagai Foreign Terrorist Fighters.
Kusumasari Ayuningtyas
2022.05.10
Klaten, Jawa Tengah
Share on WhatsApp
Share on WhatsApp
Indonesia Konfirmasi 5 Warganya Terkait Dana Perekrutan Remaja untuk Menjadi Pejuang ISIS Sebuah keluarga Indonesia yang melarikan diri dari cengkeraman ISIS di Raqqa, Suriah berkumpul di dalam tenda mereka di sebuah kamp pengungsi di Ain Issa, Suriah, 24 Juli 2017.
AP

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) pada Selasa (10/5) merespons keputusan yang diambil oleh Pemerintah Amerika Serikat untuk membekukan aset lima warga Indonesia, seraya mengonfirmasi kelima orang tersebut benar terlibat dalam penggalangan dana untuk merekrut remaja sebagai pejuang ISIS di Suriah dan wilayah lainya.

Dalam laporan yang diunggah dalam situs resmi Departemen Keuangan Amerika Serikat pada Senin (9/5), kelimanya diyakini terlibat sebagai fasilitator Keuangan ISIS untuk wilayah Indonesia, Turki dan Suriah.

“Kelima individu itu … telah memainkan peran penting dalam memfasilitasi perjalanan para ekstremis ke Suriah dan wilayah lainnya di mana ISIS beroperasi,” demikian pernyataan Departemen Keuangan AS. “ISIS khususnya memfokuskan pada penyelundupan anak-anak keluar dari kamp-kamp pengungsi untuk direkrut sebagai pejuang.”

Dua dari kelima tersangka berada di Indonesia sementara tiga lainnya berada di Camp al-Hol di Suriah dekat perbatasan Turki, kata BNPT.

Departemen Keuangan AS mengidentifikasi mereka sebagai Dwi Dahlia Susanti, Rudi Heryadi, Ari Kardian, Muhammad Dandi Adhiguna dan Dini Ramadhani.

Selain membekukan akses mereka, Pemerintah AS juga mengeluarkan larangan supaya warganya tidak berurusan atau melakukan transaksi keuangan dalam bentuk apapun dengan kelimanya, sambung laporan itu.

Direktur Pencegahan BNPT Brigjen. Pol. Ahmad Nurwahid kepada BenarNews, Selasa, mengatakan bahwa kelima WNI itu memang terlibat sebagai Foreign Terrorist Fighters (FTF) sebutan bagi ekstremis Indonesia yang bergabung dengan kelompok militan di luar negeri.

Namun demikian ia menolak untuk melansir berapa dana yang berhasil digalang kelimanya untuk ISIS. "Untuk nominal itu tidak bisa kami kemukakan karena itu bagian dari penyidikan,” tegas Nurwahid kepada BenarNews. “Selanjutnya, pemerintah dalam hal ini BNPT akan menindaklanjuti sesuai dengan otoritas dan wewenang yang ada berdasarkan undang-undang,” ujar Nurwahid.

Profil kelima WNI

BNPT juga merilis profil singkat kelima WNI yang menjadi target dari kebijakan pembekuan aset oleh Departemen Keuangan Amerika Serikat.

Dwi Dahlia Susanti yang berasal dari Tasikmalaya, Jawa Barat, Dini Ramadhani asal Tegal, Jawa Tengah dan Muhammad Dandi Adhiguna memang bergabung dengan ISIS dan saat ini posisi mereka masih berada di perbatasan Turki dan Suriah.

Sementara itu, Rudi Heryadi asal Sawangan, Depok, Jawa Barat dideportasi dari Turki pada 27 September 2019 dan sudah menjalani proses pidana dengan vonis 3 tahun 6 bulan dan keluar bebas bersyarat pada 9 Mei 2022 lalu, bertepatan dengan dikeluarkannya statemen dari Kementerian Keuangan AS ini.

Sedangkan Ari Kardian ditangkap pada 2016 lalu, dengan kasus memfasilitasi pengiriman orang ke Suriah dan saat ini juga sudah bebas setelah menyelesaikan masa hukumannya.

Kadiv. Humas Mabes Polri Irjen. Pol. Dedi Prasetyo meneruskan informasi dari Detasemen Khusus Anti Teror (Densus 88) bahwa kelima nama tersebut sudah lama berada dalam pemantauan polisi.

“Khusus yang diduga masih berada di luar negeri akan dikomunikasikan dengan Hubinter (Hubungan Internasional) NCB (National Central Bureau- Interpol Indonesia) dengan Interpol di negara-negara yang diduga menjadi tempat WNI tersebut berada,” terang Dedi kepada BenarNews.

Pengamat Terorisme dari Universitas Malikussaleh Aceh, Al Chaidar Abdurrahman Puteh, mengatakan bahwa Dwi Dahlia Susanti dan Dini Rahmadani memang memiliki tugas untuk menyelundupkan anak-anak dari kamp untuk dijadikan petarung ISIS. 

“Dini Ramadhani dan Dwi Dahlia Susanti tadinya keluar masuk Turki dan Suriah untuk mengambil anak-anak ISIS dari kamp Deir Arzour dan Al Hol,” ujar Al Chaidar kepada BenarNews.

Analis dari Institute for Policy Analysis of Conflict (IPAC) Dyah Ayu Kartika mengatakan bahwa memang Pemerintah Amerika Serikat beberapa kali mengeluarkan pernyataan yang intinya melarang warganya untuk melakukan transaksi dengan mereka yang membantu ISIS dan kelompok militan lainnya.

Mereka, kata dia, sebelumnya juga memberikan sanksi kepada lembaga amal yang diyakini terlibat dalam pendanaan terorisme, seperti Februari lalu, pada World Human Care, sebuah LSM yang dibentuk oleh Majelis Mujahidin Indonesia.

“Kalau untuk individu sebenarnya agak jarang, karenanya kami masih mendalami terkait kelima nama ini,” ujar Dyah kepada BenarNews.

Dalam sebuah laporannya, IPAC menyebutkan bahwa daftar nama yang ditetapkan sebagai teroris global oleh Amerika Serikat sering kali membingungkan dan out of date karena mereka melewatkan nama teroris-teroris yang telah menjalani persidangan karena kejahatan besar dan malah memasukkan nama-nama yang tidak terlibat dalam kekerasan ke dalam daftar. Birokrasi diduga menjadi salah satu faktor penyebabnya, kata laporan tersebut

Menurut laporan IPAC, mereka yang masuk dalam daftar Departemen Keuangan AS ini nantinya juga masuk dalam daftar PBB.

Daftar ini bisa mempersulit kinerja pemerintah Indonesia dalam melakukan proses rehabilitasi dan reintegrasi jika nama yang dimasukkan adalah nama teroris lama yang sudah menjalani hukuman dan sudah dibebaskan, ujarnya.

Laporan IPAC yang didasarkan pada data tahun 2019 atas warga Indonesia di kamp dan penjara yang dijalankan oleh Pasukan Demokratik Suriah (SDF) Kurdi menyebutkan bahwa antara Maret hingga Juni 2019, terdapat 555 WNI di kamp dan penjara SDF, termasuk 367 anak-anak. Di antara anak-anak, sekitar 277 berusia di bawah sepuluh tahun dan 34 tanpa pendamping. Pada Juni 2021, ada kurang dari sepuluh anak yang tidak didampingi dan di bawah usia sepuluh tahun yang dapat diprioritaskan untuk dipulangkan.

 

Komentar

Silakan memberikan komentar Anda dalam bentuk teks. Komentar akan mendapat persetujuan Moderator dan mungkin akan diedit disesuaikan dengan Ketentuan Penggunaan. BeritaBenar. Komentar tidak akan terlihat langsung pada waktu yang sama. BeritaBenar tidak bertanggung jawab terhadap isi komentar Anda. Dalam menulis komentar harap menghargai pandangan orang lain dan berdasarkan pada fakta.

Tampilan selengkapnya