Batik Bomba Riwayatmu Kini

Keisyah Aprilia
2015.10.20
Palu, Sulawesi Tengah
Share on WhatsApp
Share on WhatsApp
151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-01.jpg

Pengrajin membuat motif pada kain batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-02.jpg

Pengrajin menunjukkan benang motif yang akan ditenun pada batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-03.jpg

Motif dasar pada kain batik Bomba sebelum ditenun. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-04.jpg

Pengrajin sedang membuat motif dasar pada kain batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-05.jpg

Merangkai benang untuk dijadikan motif pada kain batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-06.jpg

Pengrajin menunjukkan benang yang telah disatukan menjadi kain sebelum diolah menjadi batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-07.jpg

Pengrajin memperlihatkan proses pembuatan motif akhir batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-09.jpg

Pengrajin mulai menenun kain batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-10.jpg

Merapikan motif pada kain batik Bomba saat proses tenun dilakukan. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-11.jpg

Pengrajin mulai menenun kain batik Bomba. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB-12.jpg

Pedagang memperlihatkan kain batik Bomba yang dipajang dalam etalase penjualan (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

151019_ID_BATIK_SSi_ER_KSB--08.jpg

Kain batik Bomba yang telah dibuat menjadi pakaian siap pakai. (BeritaBenar/Keisyah Aprilia)

Hampir setiap daerah di Indonesia memiliki batik yang khas. Di Palu, Sulawesi Tengah, terdapat pula batik khas palu bernama batik Bomba.

Bomba berarti keterbukaan dan kebersamaan. Itulah sebabnya masyarakat Palu terbuka kepada siapa saja yang berkunjung.

Tradisi batik dan tenun Bomba di Palu sudah ada jauh dari sebelumnya. Tetapi dulu para orang tua di Palu membuat benang sutra yang kemudian ditenun dengan alat tenun tradisional hingga menjadi kain, lalu dibatik dengan bahan tinta yang berasal dari getah pepohonan menggunakan canting yang cetakannya dibuat dari kayu.

Namun tidak banyak anak muda yang berminat menjad pengrajin batik Bomba, sehingga pada tahun 2008 Dewan Kerajinan Nasional Daerah (DKND) Sulawesi Tengah mendatangkan seorang instruktur dari Pekalongan, Jawa Tengah, untuk melatih sejumlah pemuda putus sekolah dan pengangguran.

Mereka diajarkan cara menenun kain Bomba dan membatiknya dengan menggunakan alat tradisional.

Setelah itu, instruktur bernama Adi Pitoyo itu kemudian mengajarkan teknologi membatik modern seperti yang telah dilakukan oleh pebatik Pekalongan, dan industri batik Bomba mulai berkembang.

Melalui tangan terampil sekelompok pemuda itu, terciptalah banyak motif baru batik Bomba dan banyak pula bermunculan pengrajin baru.

Namun kurun dua tahun kemudian, tepatnya pada 2010 hingga saat ini, pengrajin yang dulunya banyak, mulai berhenti memproduksi. Alasan paling mendasar, karena mendapatkan bahan baku semakin mahal dan sulit.

Pasalnya, untuk mendatangkan bahan baku pengrajin mengaku butuh waktu dua minggu dan harus mengeluarkan biaya mahal karena hanya bisa memesan di Pulau Jawa.

Menurut Asosiasi Batik Bomba (ABB) Sulteng, saat ini pengrajin yang masih aktif berproduksi hanya tinggal belasan orang. Ratusan lainnya sudah gulung tikar.

Kendati demikian, nama batik Bomba sudah dikenal peminat batik di luar Sulteng yang rela untuk datang membeli ke Palu.

Batik Bomba juga sudah menjadi batik wajib yang harus dikenakan oleh seluruh pegawai pemerintahan yang ada di Palu, setiap hari Kamis.

Meskipun begitu, nasib batik primadona Palu ini bisa saja punah suatu waktu karena pengrajinnya hanya tinggal sedikit. 

Komentar

Silakan memberikan komentar Anda dalam bentuk teks. Komentar akan mendapat persetujuan Moderator dan mungkin akan diedit disesuaikan dengan Ketentuan Penggunaan. BeritaBenar. Komentar tidak akan terlihat langsung pada waktu yang sama. BeritaBenar tidak bertanggung jawab terhadap isi komentar Anda. Dalam menulis komentar harap menghargai pandangan orang lain dan berdasarkan pada fakta.

Tampilan selengkapnya