Pejaten Shelter, Surga Anjing Telantar Ibukota

Tercatat 800 ekor anjing dirawat di organisasi nirlaba yang juga memiliki klinik perawatan hewan ini.
Keisyah Aprilia
2017.10.04
Jakarta
Share on WhatsApp
Share on WhatsApp
DOG-SHELTER-1.jpg

Empat petugas sedang memberi makan ratusan anjing. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-2.jpg

Petugas memandikan anjing yang baru dalam perawatan. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-4.jpg

Petugas memasang infus pada anjing yang sakit di ruang klinik. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-5.jpg

Beberapa ekor anjing menyambut tamu yang datang di Pejaten Shelter. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-6.jpg

Petugas menyuntikkan vitamin pada anjing yang sedang dalam perawatan di ruang klinik. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-7.jpg

Belasan ekor anjing mengerumuni petugas saat memberikan makanan. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-8.jpg

Petugas menyiapkan makanan untuk ratusan anjing di dapur Pejaten Shelter. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-9.jpg

Puluhan ekor anjing menunggu makan di depan jeruji besi ruang dapur Pejaten Shelter. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

DOG-SHELTER-10.jpg

Petugas memperlihatkan seekor anjing yang sangat jinak dan telah lama dirawat di Pejaten Shelter. (Keisyah Aprilia/BeritaBenar)

Begitu pintu gerbang di lahan sekitar 5.000 meter persegi itu dibuka, belasan anjing berhamburan. Kaget menyergap siapa saja yang datang ke situ, tapi sejurus kemudian rasa takut segera sirna. Anjing-anjing itu tak ubahnya seperti anak-anak yang kegirangan menyambut tamu. Mereka mengibaskan ekornya sebagai tanda gembira.

Kondisi seperti itu sudah biasa terjadi di Pejaten Shelter, sebuah organisasi nirlaba yang bergerak di bidang penyelamatan hewan telantar. Meski tidak berpalang nama, rumah penampungan di Jalan Pejaten Barat, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, cukup dikenal.

Saat ini, tercatat 800 ekor anjing berbagai jenis dirawat di tempat itu. Selain anjing, ada juga beberapa hewan lain dirawat di sana.

Meski ada yang sengaja dititipkan pemiliknya, tapi anjing-anjing tersebut lebih banyak yang memiliki kisah tragis, seperti diselamatkan dari jalanan karena ditelantarkan tuannya.

Aksi penyelamatan oleh Pejaten Shelter dimulai pada 2009 oleh Susana Somali dan suaminya. Berprofesi sebagai dokter spesialis patologi klinik, Susana mengaku pecinta hewan sejak kecil.

Tidak hanya diberi makan teratur dan ditempatkan di kandang-kandang yang terawat, anjing yang mereka selamatkan juga diberi vitamin dan vaksin. Ada pula klinik untuk merawat hewan yang sakit.

Susana dan suami pun rela merogoh kocek sendiri untuk seluruh perawatan. Beruntung seiring dengan makin dikenal aktivitas sosial mereka, donatur berdatangan membantu biaya perawatan yang berkisar Rp250 ribu/bulan/ekor.

Rumah penampungan itu pun memberikan sejumput surga yang lama tidak dirasakan hewan-hewan terlantar tersebut.

Pejaten Shelter juga terbuka bagi orang-orang yang ingin mengadopsi. Tapi, adopsi tidak begitu saja diluluskan, karena perlu survei ke rumah calon pengadopsi. Semua dilakukan demi keselamatan hewan-hewan tersebut.

Komentar

Silakan memberikan komentar Anda dalam bentuk teks. Komentar akan mendapat persetujuan Moderator dan mungkin akan diedit disesuaikan dengan Ketentuan Penggunaan. BeritaBenar. Komentar tidak akan terlihat langsung pada waktu yang sama. BeritaBenar tidak bertanggung jawab terhadap isi komentar Anda. Dalam menulis komentar harap menghargai pandangan orang lain dan berdasarkan pada fakta.

Komentar

Eddy
2021-10-17 14:57

Saya ingin menyumbangkan 2;ekor anjing apa bisa untuk datang ambil ke rmh?krna ud gak ada waktu buat urusnya

Eddy
2021-10-17 15:00

Saya ingin menyumbngkan 2 ekor anjing,apa bisa datang untuk ambil nya,krna udah gak ada wktu buat urusnya,bisa wa ke 088808700070

Tampilan selengkapnya